MENU

by • April 8, 2015 • Community, OpiniComments (2)302

Mari Bicara Sambil Ngeteh

Mengalir Saja siang0siang ini dengan sedang semangatnya menulis karena secara fase menganalisa data sedang menjadi hal yang agak sedikit moody.

Aku ikutan ini, semacam kompetisi nulis pengalama (berbagi cerita) oleh sari wangi setelah baca timeline mbak Ai dan mampir lah di blog pasar sapinya . Di Quotes dibawah itu adalah tulisan yang aku tuliskan diperlombaan itu meskipun yang lainya bagus-bagus bahkan banyak juga dari kalangan famous artis. Tapi niatnya adalah pengen ikutan nulis kok siapa tahu dapet bingkisan TEH satu kardus gede kan lumayan buat beberapa bulan ngeteh bisa gratis.

ngeteh

Perkawinan kami belum sebulan, 15 Maret 2015 atau yang senang kami sebut 150315 seperti judul lagu yang aku buat untuk pernikahanku.  Menikah menjadi hal yang menyenangkan dalam fase belum genap sebulan ini karena akhirnya saya tidak sendiri menikmati perjalanan hidupku. Cerita kami selalu bermula dari subuh, istriku selalu bangun lebih dulu saat adzan subuh dan bergegas membangunkanku mandi dan bersiap kekantor.
Terlalu pagi tapi tidak rupanya, karena itu waktu yang pas untuk sempat menikmati saat bercerita singkat sambil sarapan ringan dan Menikmati teh sariwangi berdua dari satu kantong teh saring. Bercerita sambil berkemas sesaat sebelum sekian jam aku meninggalkanya dirumah.  I Love You

Boleh ya temen-temen di sariwangi kalo saya ngasih catetan buat web yang jadi tempat lomba ini, untuk masukan aja agar orang kampung baru ngeblog ini ngga kebingungan setelah ngeklik dari tweet link nya mbak ainun ditwitter.

    • Begitu Klik link di www.mari-bicara.com/ceritakeluargaku/saya harus nerima kenyataan kalo situsnya loading terus (kebanyakan hits nih saking kerenya).
    • Kemudian saya harus login/register (thansk GOD ada Facebook Connect) jadinya gue ga perlu repot ngisi dan konfirmasi.
    • Dan kebingungan itu muncul setelah saya masuk, mesti ngapain. Akhirnya klik sana sini dan nemuin deh itu menu cerita keluargaku
    • Masukin Foto dan tulis cerita (ngga copas lho diriku) karena secara emang itu cerita riil gue setiap paginya sama nyonya.
    • Kejadian navigasi Title jadi mandatory tidak muncul dan saya tidak aware, setelah nulis saya tulis submit klik-klik dan saya klik ulang cerita keluargaku. Dan Hasil ketikanku lenyap, tak tahu ada dimana (Ini salah gue sih kenapa ga copy dulu sebelum buka link baru.
    • Tapi gue ga nyerah dunk, buka lagi, pasang foto lagi dan mencoba menulis lagi dari ulang. Total sudah 1400 karakter gue nulis untuk sariwangi (sok heroik). Dan Judul tidak lupa aku tulis, dan submit berhasil
    • Kegemesan tidak berakhir, karena tulisan saya kok ga muncul ya (langsung muncul kayak update facebook gitu), klik cerita terbaru juga ngga dan akhirnya saya memilih positif thinking (ooo lagi dimoderasi kayaknya).
    • Dan Kemudian saya pengen lihat tulisanku yang udah kesubmit juga ngga tahu, kayaknya profil login with facebook tadi cuma dapetin data aja bukan buat profil akun masing-masing jadi ga ada history kita ikut apa aja (Ya eyalah loe kira ini facebook?)

Baidewei ga pernah gue ngulas atau ngomel ceria seperti ini tapi ini untuk kenyamanan bersama kan judul situsnya Mari-Bicara bedanya kita ngga sambil ketemu sambil ngeteh, tapi gue yakin mimin sama gue sama aja sedang nyiapin es teh sariwangi siang begini yang pekanbaru bilang udah kayak neraka bocor halus.

——Makasi ya Mbak Ainun udah muncul di siang hari orang jam makan siang ngetuit jadinya saya dapet tulisan satu lagi di blog dan jadinya ngeblog sehari dua kali nih ——————

happy wheels

Related Posts

2 Responses to Mari Bicara Sambil Ngeteh

  1. Rullah says:

    Emang, kadang ide itu muncul saat kita sedang membaca blog teman 😀

    • admin says:

      bener banget, karena manusia tidak ada yang mencipta tapi mengembangkan yang sudah diciptakan sang pencipta.
      rindu sangat ngabisin waktu seharian blogwalking

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *