MENU

by • April 5, 2016 • Community, OpiniComments (6)535

Streaming Lagu di Spotify, Cobain!

Masih tanggal 5 di bulan april, artinya sih masih jauh panggang api dari tanggal gajian. Kalimat pertama itu bukan saya yang ngetik kok tapi mewakili perasaan yang pengen punya ina inu di jaman serba digital, klik-pilih-bayar-nikmati. Saya emang katrok banget urusan dunia digital ga jelas arahnya, karena dari dulu pengen punya akun Paypal, punya kartu kredit, punya handphone high end, trus apa aja yang emang technology freak.

Tapi itu adalah keinginan yang semua orang juga pengen, ga usah munafik lah tapi kalo saya sih emang beneran katrok saking ga mau urusan sama kartu kredit meski CS Bank Mandiri rajin banget nelpon atau sms begitu ada SMS dari <3355> masuk, mereka sakti banget udah kayak TUHAN tahu kapan rejekinya ditransfer ke rekening.

spotify2

Ini sebenarnya ngebahas apa sih sore ini? tadi itu saya mau menulis tentang SPOTIFY! biar kekinian dan pakai hastag #WaktunyaSpotify masuk kemana-mana dan sukur-sukur nambah satu follower atau yang mampir ke blog ini. Sebelumnya saya pengguna Guvera, sama kok dengan SPOTIFY Cuman bedanya jelas banget kalo di spotify ini kita ngga Dikasih kejutan waktu dengerin lagu terlalu ekstrem kayak di Guvera.

Udah ngebandingin belum Guvera sama Spotify? Jangan ngangguk aja baca tulisan ini, bukan kitab suci kok yang ditulis. Okeh, Balik lagi agak serius, Layanan streaming musik Spotify terhitung sejak tanggal 30 Maret 2016 kemarin sudah dapat dinikmati oleh pecinta musik di tanah air, INDONESIA. Menjadi negara keempat di kawasan Asia tenggara yang akhirnya mendapatkan kesempatan oleh perusahaan asal swedia ini.

Begitu ada kabar di timeline rame banget #WaktunyaSpotify apalagi blogger senior sempet nyuit satu kata itu juga, diriku pun akhirnya memutuskan untuk membuat akun di Spotify. Selesai melakukan registrasi, kita akan diberikan akses penuh selama 30 hari. Apa yang terjadi setelah 30 Hari? ya tunggu aja ntar bagaimana, kalo ngga menguntungkan ya ngomel tapi kalo masih compromised sih bolehlah diterusin pakai kalo pas lagi ada wifi dikantor (Kuota Telkomsel Mahal banget bos kalo dipakai streaming bisa amsiong ). Dan kalo pengen lengkap fiturnya sih, Upgrade Premium (standar bos) jangan mau gratisan fitur lengkap, kayak pengen nonton streaming bokep tapi pakai wifi gratisan atau bayar paket warnet semalam suntuk.

Saya denger atau tahu Spotify juga baru tahun kemarin kok, meskipun ngakunya sih anak gaul digital masakini dan masadepan. Spotify gue tahu karena salah satu 33 digital store untuk distribusi Karya Riau Rhythm Chambers Indonesia ( Band Ethnocontempo Asli Pekanbaru, Riau). Dan memang, setelah gue bikin account maka dalam kolom search yang gue tulis adalah ” Riau Rhythm Chambers Indonesia”.

Dan disinilah, perbedaan antara Guvera dan Spotify baru gue rasain. Shuffle di Guvera membuat mengernyitkan dahi karena yang diputar kadang bukan lagu Riau Rhythm dan yang jelas kita ga bisa select sesuai pilihan (kayak mutar di winamp laptop kita). Spotify versi gratisan (sekarang) bisa di klik dan ngga shuffle ngawur serta iklanya juga masih taraf wajar banget untuk gratisan.

Tulisan ini untuk share user experience yang gue rasain, karena urusan rasa itu personal banget. Personal Things is a normal, BAPER it’s UPNORMAL.

happy wheels

Related Posts

6 Responses to Streaming Lagu di Spotify, Cobain!

  1. Wah, aku belum pernah denger tuh Guvera. Sudah pakai Spotify dua bulanan dan harus pakai VPN, eh sekarang udah ada di Indonesia. Bagus deh, mengajak orang-orang buat streaming legal daripada download ilegal yang sama sekali ngga menguntungkan artis.

    • admin says:

      Hai Mbak ratri, Salam Kenal dan makasih sudah mampir.
      bener banget mbak, kontribusi ke musisi sekarang bisa banyak hal di dunia digital, karena streaming juga ada DOLLARnya meskipun kecil.

      Yuk-yuk mulai ngurangi konsumsi bajakan

  2. diptra says:

    spotify dah lama liat berkeliarran di windows store. Baru paham dari tulisan sampean kalo doi semacam penyedia konten musik digital kayak iTunes.

    Sebelumnya pake Deezer. Karena masa trial sudah abis jadi uninstall lagi hehehe.

    HIhihi kayaknya ga bakalan install spotify dalam waktu dekat. Sedang program puasa musik.

    • admin says:

      Wah-wah sam diptra, ono maneh puasa Musik.
      Kalo saya nyobain semua karena lagi program rehabilitasi pengkonsumsi musik bajakan. Kadang kambuh tapi bair frekuensinya berkurang sampe nanti bisa sembuh total.

      Suwun wes mampir

  3. guvera pernah liat tpi ga begitu menarik.. well spotify ini oke banget mas,dulu aku pake fake location ..hahahah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *